Arsip Kategori: Berita

21
Aug

302 Warga Prambanan Memperoleh Dana BSPS dari Kemenpera

Prambanan, 20 Agustus 2014 Asisten Bidang Pemerintahan mewakili Bupati Sleman menerima Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS ) bagi 302 KK dari Kementrian Perumahan Rakyat Republik Indonesia. Acara tersebut dihadiri oleh Dinas PUP, Kepala bagian .Administrasi Pembanguan, Camat Prambanan, Koramil, Polsek, Perwakilan BRI  serta  Tokoh Masyarakat.

Dalam kesempatan tersebut H.Sunaryo, SH,M.Kn, Assisten Sekretaris Daerah  Bidang Pemerintahan mengucapkan terima kasih kepada Kementrian Perumahan  Rakyat Republik Indonesia, yang telah mengalokasikan stimulan perumahan swadaya untuk masyarakat,  bahwa perumahan yang sehat dan layak merupakan kebutuhan dasar masyarakat.
Di Kabupaten Sleman belum semua keluarga mampu memiliki rumah yang layak dan sehat, masih terdapat 22.839 unit rumah yang kurang layak huni. Kondisi tersebut tentu saja sangat mempengaruhi  kualitas kesejahteraan hidup masyarakat juga dilaporkan pula oleh Asisten Sekda bahwa  Pemkab Sleman juga telah mengalokasikan bantuan stimulan Rumah Tidak Layak Huni  mulai  tahun 2013.
Sedangkan  tahun 2014 ini bantuan stimulan tidak layak huni yang dialokasi dalam APBD murni sebanyak 133 rumah dengan nominal masing masing unit rumah sebesar Rp. 11 juta.oleh karena itu Pemkab Sleman berupaya mengajak BUMN dan juga Perusahaan perusahaan swasta dan lembaga sosial kemasyarakat untuk menggunakan dana CSR dan dana sosialnya ikut memberikan stimulan rehabilitasi rumah tidak layak huni. Mengingat sebagian penyebab kondisi rumah tidak layak huni dan tidak sehat adalah karena kondisi keluarga yang rawan miskin dan miskin.
BAZDA (Badan Amil Zakat Daerah), Kab.Sleman juga  memberikan stimulan rehabilitasi rumah sebanyak 6 Unit.  Kegiatan ini diharapkan mampu menjadi motivasi bagi lembaga swasta, sosial dan perguruan tinggi ketika melaksanakan kegiatan internalnya juga memberikan support untuk ikut mengurangi jumlah rumah tidak layak huni di Kabupaten Sleman.
Penyerahan Surat Keputusan Penetapan Penerima dilakukan secara simbolis  oleh Asisten Sekda Bidang Pemerintahan mewakili Bupati dan Deputi Kementrian Perumahan Rakyat RI  kepada   Wiro Tinoyo Desa Gayamharjo, Ny.Boinem dari Desa Madurejo, Dwijo Utomo dari Desa Sumberejo, Senen dari Desa Wukirharjo dan Suparjono dari Desa Bokoharjo.
Acara kemudian dilanjutkan dengan sosialisasi dana BSPS oleh Deputi  Kementrian Perumahan Rakyat RI Dr.Ir.Eko D Hari Purwanto, MCP.  Bantuan stimulan untuk 302 unit  rumah tidak layak huni dengan total bantuan sebesar Rp. 2.265.000.000,- (dua milyar dua ratus enam puluh lima juta rupiah) difokuskan untuk kecamatan Prambanan yang di distribusikan di 5 desa yaitu Wukirharjo, Bokoharjo, Madurejo, Gayamharjo, dan Sambirejo untuk setiap penerima mendapatkan Transfer melalui Rekening  BRI setempat/Kecamatan sebesar Rp. 7.500.000,- dan dapat diambil dalam 2 tahap. Tahap  pertama  cair 50% kemudian  melaporkan penggunaan dana  pembangunan/Pembelanjaan.   Selanjutnya  Tahap kedua sebesar 50 %. Dana yang berasal dari Pemerintah tersebut hanya dapat digunakan untuk memperbaiki Lantai, Dinding dan Atap Rumah sedangkan untuk kekurangan dana  diharapkan menggunakan dananya sendiri ataupun bantuan dari sanak saudaranya serta didalam pelaksanaan pembangunannya secara gotong royong dan mentaati aturan yang sudah ada sesuai  penjelasan dari Petugas/ Tenaga Pendamping Masyarakat (TPS) di Lokasi agar tidak  mengembalikan dana yang sudah terlanjur cair/digunakan maupun  mendapatkan sanksi hukum  di kemudian hari.***


20
Aug

Siswa SD Model Juarai Lomba Cerita Wayang

Seni pe­wa­yangan selain merupakan sarana hiburan yang edukatif, juga mempunyai nilai-nilai filosofis yang sarat akan tuntunan. Selain itu Wayang dalam budaya masyarakat Jawa juga merupakan suatu wadah penyaluran ide dan pandangan budaya orang Jawa. Hal tersebut disampaikan bupati sleman Drs. Sri Purnomo saat menutup dan menyerahkan hadiah lomba cerita wayang tingkat SD/SMP di Aula Bappeda Selasa 19 Agustus 2014.  Disampaikan pula bahwa secara lahiriah, kesenian wayang merupakan hiburan yang mengasyikkan baik ditinjau dari segi cerita, bentuk wujud dari karakter masing-masing tokoh, maupun seni pakelirannya. Dalam ketiga hal tersebut juga terkandung nilai-nilai moral yang adiluhung sehingga dapat kita manfaatkan sebagai tuntunan dalam kehidupan sehari-hari.

Tidak lupa bupati mengingatkan bahwa cerita dan karakter tokoh-tokoh yang ada dalam seni pewayangan merupakan cerminan kehidupan kita sehari-hari. Cerita wayang bukanlah cerita yang sederhana namun penuh makna. Sebagian besar isi cerita dalam seni pewa­yangan adalah gambaran konflik antara pembela kebenaran dan pengacau tatanan kehidupan. Dengan lomba cerita wayang tingkat sekolah dasar dan MI ini,diharapkan agar generasi tunas bangsa dapat menggemari dan menghayati budaya tradisional, serta mengambil suri teladan yang kemudian bisa diinternalisasikan dalam kehidupannya.
Sedangkan lomba  cerita wayang itu sendiri telah dibuka oleh Kepala Kantor Perpustakaan Daerah Dra. Sri Hartati, yang padaa kesempatan tersebut menyampaikan bahwa maksud dan tujuan lomba tersebut untuk melestarikan budaya lokal khususnya  wayang, juga untuk menumbuhkembangkan minat dan budaya baca anak. Peserta adalah siswa.siswi SD.MI kelas 4-6 dengan jumlah pesertan 76 anak daari 25 sekolah. Bertindak sebagai juri terdiri dari budayawan dan pustakawan yaitu Parjoyo,M.Sn, Kunanto Mulyono, S.Sn, Sukeri, Spd.M.Mis, Drs. Yustam Sudrajad dan Nandar Priyono, BA.
Setelah melalui penjurian yang ketat akhirnya yang berhak sebagai juara I Bonifasius Hardo Priyo Widodo dari SD N Model Ngemplak dengan judul cerita Ramayana , juara II Rafael Raga Budi Panuntun dari SD Kanisius Minggir dengan judul cerita Wahyu Panuntun, juara III Gabriella Amanda Ayu N dari SDN Model Ngemplak dengan judul cerita Telaga Ajaib, juara harapan I Nabila Purwaningtyas dari SDN Jomblang 2 dengan judul cerita Dewa Ruci, juara  harapan II Nisa Amelia dari SD Muhammdiyah Domban 4 dengan judul cerita  Abimanyu gugur. Semua paraih juara hadiah berupa uang, piagam dan Trophy  diserahkan bupati sleman.
20
Aug

Sleman 4 Besar Penilaian LAKIP

Sleman 19 Agustus 2014, Bupati Sleman menerima tim evaluasi LAKIP bertempat di Ruang Rapat Setda B dalam kesempatan tersebut Bupati menyampaikan sambutan yang antara lain bahwa duapuluh sembilan sasaran sebagaimana tertuang dalam dokumen Penetapan Kinerja Tahun 2013, sebagian besar telah dapat direalisasikan dengan 77  indikator kinerja yang sebagian besar yaitu 83,12%-nya sangat berhasil dan hanya 2 indikator kinerja atau 2,60% belum diketahui hasilnya.

Bupati berharap, Tim Evaluasi dapat memberikan bimbingan, pembinaan dan perbaikan bagi aparat dan perangkat Pemerintah Kabupaten Sleman, dalam meningkatkan akuntabilitas kinerja Pemerintah Kabupaten Sleman. Hasil evaluasi akan menjadi perbaikan dan peningkatan akuntabilitas kinerja Pemkab Sleman, dengan muara pelayanan prima bagi masyarakat Sleman.
Tim Evaluasi yang diwakili oleh Shokif Khoirul Amam dari Kemenpan Reformasi Birokrasi mengatakan bahwa saat ini permasalahan yang banyak dijumpai adalah masalah capaian kinerja, dan tim evaluasi akan memberlakukan overview dalam perkembangan sekarang dibandingkan tahun yang lalu secara obyektif. Yang diharapkan adalah akan terlihat perubahan yg mengarah perbaikan dari B menjadi A. Sleman sudah masuk 4 besar dan jika memperoleh nilai A, maka hal tersebut telah sampai masuk ke manajemen budaya kinerja.***


Isi situs bersifat informatif bukan merupakan legal opinion dari Pemerintah Kabupaten Sleman. Apabila terdapat data elektronik based yang berbeda dengan data resmi paper,
maka yang menjadi acuan adalah data resmi paper based.